Produk UMKM Unggulan Sidoarjo Mulai Merambah ke Luar Negeri

UMKM
Produk unggulan UMKM Sidoarjo mulai menembus pasar internasional. (Foto: Ist)

Qudeta.co, Sidoarjo — Klinik Usaha Nasional mengekspor produk usaha mikro kecil menengah (UMKM) dari Sidoarjo ke Malaysia. Pemberangkatan dilakukan di Kantor Klinik Usaha Nasional yang terletak di Kahuripan Nirwana Village, Sidoarjo, Senin (10/7).

Direktur Operasional Klinik Usaha Nasional Aris Suganto menyatakan, ekspor itu sebagai bentuk tes market produk lokal Sidoarjo go international. Hal ini merupakan tindak lanjut dari bimbingan teknis (Bimtek) kurasi produk yang diadakan oleh bidang pengembangan Dinas Koperasi dan Usaha Mikro Kabupaten Sidoarjo, 22 Juni 2023 lalu.

Kedua pihak juga telah melakukan penandatanganan Letter of Intent (LoI) antara Klinik Usaha Nasional dengan pengusaha Malaysia.

Aris mengatakan, pemasaran produk UMKM ke luar negeri diharapkan bisa meningkatkan pertumbuhan ekonomi di wilayah Sidoarjo.

“Kami mengharapkan kegiatan ini menjadi langkah awal dan berlanjut untuk menembus pasar internasional. Upaya ini untuk meningkatkan kesejahteraan para pelaku UMKM di Sidoarjo,” kata Aris dalam keterangannya.

Menurutnya, produk UMKM test market direncanakan ekspor tahap selanjutnya ke Jepang dan Turki. Hanya saja jenis produknya berbeda dengan ekspor test market produk ke Malaysia ini.

Pemberangkatan ekspor ke Malaysia ini merupakan wujud sinergitas antara Kementerian Perdagangan melalui Export Center Surabaya dan Klinik Usaha Nasional sebagai strategic partner Dinas Koperasi dan Usaha Mikro Kabupaten Sidoarjo.

Tenaga teknis bidang akses pasar, promosi, dan pemasaran di Export Center Surabaya Jalian Setiarsa, atau yang biasa dipanggil Arso, memberikan pesan kepada pelaku UMKM. Menurutnya, agar bisa masuk pasar global harus memiliki legalitas, perlu menjaga kualitas, meningkatkan kapasitas, dan konsisten dalam kontinuitasnya. Sehingga bisa memberi kepuasan konsumen dan memiliki daya saing di pasar global.

“Manakala konsumen merasa cocok dengan produk itu, jelas meningkatkan kepercayaan pasar dan memiliki tingkat loyalitas yang tinggi untuk membelinya. Sehingga ujung-ujungnya memberikan keuntungan kepada UMKM,” terangnya.

Baca Lainnya:  Ketua PWI Pamekasan Sambut Baik Undangan Polres Pamekasan untuk Diskusi Jurnalisme Kepemiluan

Selain Arso, di Export Center Surabaya juga ada Wahyu sebagai tenaga teknis bidang standarisasi. Serta Ari yang menangani bidang prosedur ekspor. Dia akan siap membantu pelaku UMKM untuk masuk pasar global.

Lebih lanjut diungkapkan, para pelaku UMKM yang produknya lolos kurasi ini akan terus dilakukan pendampingan. Salah satu keberlanjutan yang dilakukan adalah bekerja sama dengan Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai (KPPBC) Tipe Madya Pabean Juanda dalam pembuatan akun PEB. Dengan demikian, nantinya dapat melakukan ekspor mandiri.

Sementara itu, Kepala Bidang Pengembangan Dinas Koperasi Usaha Mikro Kabupaten Sidoarjo Danar Yauastuti menambahkan, pihaknya akan terus menggali potensi produk dan komoditas yang ada di daerah untuk diekspor ke luar negeri. Terutama produk turunan dari bahan mentah agar mempunyai nilai ekonomis lebih tinggi.

“Pemkab Sidoarjo berkomitmen memberikan dukungan kepada pelaku usaha mikro untuk memperluas jaringan pemasaran hingga ekspor ke luar negeri,” ungkapnya.

Produk UMKM yang diekspor ke Malaysia pada kesempatan ini di antaranya adalah sambal kemasan, keripik tempe, dan herbal tradisional serbuk. (*/lee)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *